31 Ogos 2010

Menoleh Sesal

Hanya mimpi kau beri pada bulan
meski sempat kukutip debu-debu lalu di jalanan pulang
sempat kutoleh matangnya malang

tidak mengertikah bahasa degil sering terungkapkan
hala selalu diakhiri pedoman yang disesalkan
masa berlalu, berlalu saja di jendela dukacita

jika di situlah amaran, kusimpan malu di tabir bibir
tak ada huruf yang kuhafal selain memaknakan sesal
kala di simpang kutemui senjaku

berhenti menjelajah siur fikir
jejari hipokrit yang mencengkam dulu
lara membara, membakar wajar

berhenti menjengah mimpi-mimpi pada bulan
mari kayuh kehidupan ke perut lautan
meski tak menjumpai gelora dan gelombang

5 April 2000

29 Ogos 2010

Gumam

Memang, bukan mudah menterjemah madah suatu waktu di mana kelu lidah lebih suka memilih gumam, jika tiba waktunya suara tak berjiwa, hampa terpenjara di dalam kelam prasangka

Siapakah yang lebih gagah lalu berdiri bangga, tatkala akalnya telah diasak mewah, mindanya telah disuntik benih memperdaya? Siapakah yang lebih berduka lalu gumam, tatkala penjelasan terlalu sukar berakar, terlalu payah mengalah?

Menterjemah batini daripada sebuah pengalaman menjadi sedemikian payah, seolah-olah past iraja itu di mata dan sultan itu di hati! Walaupun gumam, denyut nadi sentiasa mencermini pengalaman lampau, rakit kesilapan yang hanyut jangan biarkan hanyut, teguhkan kerenggangan ikatannya dan tujuilah hingga ketemu lautan sebenar

Barangkali lebih baik gumam menterjemah warna ketenangan dalam diam mentelaah kecantikan bahasa batini menghadap cerminan kehidupan.


PUSTAKA IQBAL NAZIM

20 Ogos 2010

Di Hadapan Kertas Kerja

Bersedia membentangkan yang kufikirkan:
kumulai dari akar sejarah sebuah kesabaran
seorang manusia mendekap cermin kemurnian
seorang pencanang kekusutan ilham

bersedia menerima pisau yang kuasah
menyiat akalku yang mengilhamkan percubaan
memilih suatu kebenaran
meletakkan dacing penelitian
di atas kertas yang kubentangkan

dengan sehalusku kubicarakan dengan mendalam
kualihkan batil menjelmakan kebenaran
bukan ketakutan atau kepengecutan yang menggetarkan
tetapi tikaman ini lebih nikmat
dari sebuah perdebatan yang berbalutkan dendam
yang keluar dari kalut rimba
getarsuara yang dilemahkan bara silam

di atas meja ini ilmu akalku tersantai
tanpa kata-kata indah
bukan kepalsuan yang menjerat kandil diri
aku belajar dari kehidupan yang kerdil
harus kujaringkan daki ilmu
dari lupa dan kuhidupkan semula
dari akar ilmuku yang kukupas
dari semua kejatidirianku yang waras.

Bunyi Bulan

Cahaya bulan sepatutnya tumpah
dan hanya melihat suaranya
di tengah awan yang jatuh
menjadi sesuatu yang hening

Waktu mendengar bunyi yang disimpan
di dalam halkum bungkam
ada aksara yang menyatu diam-diam
menjadi dian memberi salam cahaya
bulan yang kurang berkembang,
di manakah bunyi itu bersembunyi
saat mula mengerti aroma
yang mulai bersuara
adalah ketiadaan yang sering ada

Diam-diam kuintai senyummu
tapi hanya saat ini juga bunyimu
belum ditemui, apakah kembali?
Sebentar lagi seperti sejarah yang tertulis
maka baik dibaca peristiwa itu sebelum
terjadi catatan yang tersesat di belukar malam
benar, sebentar lagi akan terjadi peristiwa
yang tidak dilupakan.

17 Ogos 2010

Hijab Setipis Zarah

apakah dapat kaudengar suaraku lagi
saat kupandang segalanya tembus sampai
di hujung ilusi bagai malam tak berakhir
dengan mimpi

kau berlari-lari anak jauh dari arahku
dengan busana tak pernah kuberikan
tapi sungguh tiada yang baru
dalam pandang menusuk ke kalbu

ketika kuberlari semakin tiada yang kudekati
sesuatu telah kauucapkan dari aras
hanya kumenerka salam damai
dan kasih sayang sentiasa berkembang

semakin kumerasai
kejauhan sebenarnya lebih dekat
dengan hijab setipis zarah
sekali terbisik bertahun detiknya tiba.


Sebuah karya: HASYUDA ABADI

PUSTAKA IQBAL NAZIM © 2010

Selepas Hujan

awan hanya sunyi saat bumi dimuntahi wap yang dikembalikan sebagai hujan. kini lembah lemah, daun-daun dingin, segala mergastua berdoa sebagaimana manusia dengan kesibukan sendiri antara risau dan harapan. awan tak mungkin kutemui kecuali selepas sebuah subuh dan mentari menyihirkan surianya.


Pustaka Iqbal Nazim
Kota Kinabalu

Lantera Musim Hujan

awan-awan telah mekar di ufuk bagai kehidupan yang bergerak
mawarmu semerbak harum telah menyerap di seluruh deria
tanpa satupun tidak menerima sapaan
ya ini kali yang kuharus akui titik sebuah trauma
dengan pandang cahaya memasung kita
musim yang telah tiba ini
merafak doa.

Pustaka Iqbal Nazim
Kota Kinabalu

16 Ogos 2010

Akal Merdeka

: kepada yang tercabut nikmat insannya

jika kau tahu hanya berkata
jika kau ingat hanya nikmat dunia
jika kau fikir hanya nafsu melulu
manakah akalmu manusia yang kejam?

belum sempat memanggilmu
apa lagi merasa susu
tentang zat dan nur Tuhan
menjelang terputus hubung dari rahim
akal merdekamu tercabut!

dicampak bagai buangan sisa
oh! betapa dinanya mata hati
yang mati
oh! betapa hinanya belas kasih
yang nanar bernanah
dibius akal merdeka yang kaku

jika hanya kau tahu bergembira
jika hanya kau nikmati serakah gila
jika hanya kau lupa zuriat siapa
merdekamu pasti penjara duka lara
dijerat dosa terhukum sepanjang usia.

Pustaka Iqbal Nazim
Taman Putera Jaya
Telipok

6 Ramadan 1431H

dicampak bagai buangan sisa
oh betapa dinanya mata hati
yang mati
oh betapa hinanya belas kasih
yang nanar bernanah
dibius akal merdeka yang kaku!

15 Ogos 2010

Ramadan

keserahkan tenangku di udara
terbang ke angkasa raya

dengan puji yang satu

dengan rasa ini
kurafakkan kata suci
agar bersih jiwa putih nurani
nikmat rahmat punyaMu
saat bersahur hingga tiba
di hujungnya
membisik damba

kembali semula di punca
lebih redha
sempurna rezeki dan ibadah
menyatu
mengalir ke ufuk kalbu
memancar semula tenang
hening ramadanMu
memaknakan hari-hariku.

Pustaka Iqbal Nazim
5 ramadan 1431H


Sesudah Sungkai

kurungkai sungkai ini
dalam khusyuk saudara-saudaraku
di luar sana
sama menjamah syukur
sebelum muazzin menebar suara
qamat maghrib membaris saf,
kutitip ratib syahdu
meraut duka saudara-saudaraku
di seluruh dunia
diratah payah musibah
digelut sengsara perang
dihambat derita tiada noktah,
kusambut salam ini
merafak doa saudara-saudaraku
di bawah langit terbuka
di bumi yang sama
dalam raja' yang senada.

PUSTAKA IQBAL NAZIM
4 Ramadan 1431H

...sama menjamah syukur
sebelum muazzin menebar suara
qamat maghrib membaris saf.

diratah payah musibah



merafak doa saudara-saudaraku

di bawah langit terbuka
di bumi yang sama
dalam raja' yang senada.

Tetap jua kutiada

kuzahir di dalam kandil
tumpang memekar cahaya
tetap jua kutiada
berbanding agung cahayaNya
kuhadir di hadam kalam
tumpang menerang makna
setiasa jua kutiada
berbanding indah makna qalamNya

Pustaka Iqbal Nazim
4 ramadan 1431H