06 September 2022

CAHAYA HASYUDA

: Ain mawaddah 

Kudengar sayu burung-burung pagi bernyanyi dan embun telah tahu dingin akan diberikannya sehinggalah suria menggalas tugas memberi cahaya.
 
dari alam yang terbentang dan denyut kehidupan kita sentiasa diusai degup makna lahir tanpa sengaja setiap detik awan indah akan terbentuk  dengan hati merasa bahagia kata-kata telah kubina sebagai  cahaya dan warna.
 
jika ia berharga hargailah sesempurna rasa biarpun rahsia dan kita lebih rela tidak menjadi sesiapa  kecuali sebuah cinta ia telah mengalir bagai lahar meratah ke bumi diri subur membaja maknawi perkasihan merasai keberadaan ini lebih sempurna.
 
peristiwa telah dipelajari harum bersama pengalaman demi iktibar yang disampaikan merenggut segala duka hanya kuberikanmu kasihku untuk mengesat sepi bertahta jika terukir janji, inilah kalimat azimat kubekalkan pada hayat selagi ia bergerak memandu perjalanan hakikat setiamu hanya hasyuda  membenamnya di dada erat.
 
bangunlah kekasih dari lamun panjangmu hasyuda hadir seluruh relung zahir tidak di bibir jika kau buka dadaku bacalah adamu telah lama hadir.
 
Rumah Puisi
Hasyuda Abadi (RupHA)
Sepanggar Sabah