06 September 2022

PERKHABARAN MENELAN PERISTIWA

Mengarifi sensitiviti mungkin dianggap remeh. Ada kepuasan yang sedang menunggu dan perlu diserahkan. Sebelum terjadi peristiwa itu, ia bagai busa air yang sedang mendidih. Kesabaran untuk tumpah sangat maksimum. Lantaran itulah banyak perkara asas terlepas. Sehelai kertas telah berada di depan. Tontonan pasang mata. Ombak ingin tahu mulai bergelora. Saat menyebutkan satu demi satu isi di atas kertas, tiba-tiba akar sabar tercabut. Awan biru jadi kelabu!

Mungkin kau ingin memutar semula peristiwa ini agar awan-gemawan kekal membiru. Alam damai. Burung-burung berpuisi. Bunga-bunga mekar. Semua sangat membantu dunia memberikan sesuatu meski ia merupakan hal-hal yang rutin. Mungkin ini lebih baik ketimbang ribut yang tidak mengembirakan. Cuaca manusia yang sukar dipulihkan.

Lihatlah apa yang terjadi. Mungkin ada khabar baharu yang bakal membawa kebenaran. Mahu atau tidak, semua harus berjalan. Muhasabah dan keinsafan membawa kembali masalalu yang berlaku. Soal hati yang terluka. Kata-kata atau tingkah yang tidak membina akal budi manusia. Saat berasa benar tidak dapat dibantah. Ketika kau berfikir satu-satunya pemimpin yang sangat sempurna.

Akademi Rupha
17.08.21