06 September 2022

KESEDIHAN YANG AMAT SIA-SIA MEMANDANG SEBUAH TAMAN

Saya hanya suka berkata bahawa sebuah wibawa itu bukan sebuah beban. Mengapa berasa beban ialah kerana tiadanya keikhlasan, hilangnya nikmat sebuah amanah sambil amanah semata bagai bunga yang indah dan' menjadi hiasan.


Di situ gahnya diserlahkan matlamat sebesar dunia telah disebarkan berzaman tak perlu bicarakan masa lalu andai masa kini hanya sebuah taman yang tidak lagi kelihatan kelibat rama-rama.


Taman ini ingin dikenali dengan apa? Ujana yang berkeliaran dibawa oleh keinginan lain membiarkan yang telah lama diam itu selamanya diam.


Katamu sesekali diramahi dan kau menyahutnya dari kerah giat sentuhan orang-orang dari negeri awan. Apakah itu yang dibanggakan? Idea bagimu seperti suara yang tiba tanpa perlu berkerah fikiran.


Saya meraih duka yang amat panjang. Apakah akan hilang sebuah syurga bagi pejuang-pejuang untuk sebuan taman yang membina lebih ramai pejuang keindahan jati diri dan santun hati budi?


Saya melihat sesuatu yang sia-sia dan kesedihan yang amat sia-sia.


Perpustakaan Negeri, 2018


(MUSIM PERUBAHAN DI NEGERI KAMAI, IRIS 2021, m.s. 90-91)

 

HUJAN ii

Nasyid sukma berkumandang. Telah tenggelam bisik cengkerek. Kedekdekek kodok tadi berlompatan sekarang hilang. Tak dapat disusun nota air yang gugur ini. Bahasa basahnya sukar difahami. Dingin meruap bersama wap. Pokok pisang diam seperti adanya, daun-daunnya melambai. Adakah rindu itu? Hari ini tiada guruh. Awan-awan menguntum. Jalan-jalan mengumpul makna gusar dan risau. Parit dan sungai kecil mula menerima kunjungan setia. Tanpa sapa, ini sukma lagu musim, nasyid hujung yang mencabar makna cinta dan tabah asa.

RupHA
22/8/2021

PERKHABARAN MENELAN PERISTIWA

Mengarifi sensitiviti mungkin dianggap remeh. Ada kepuasan yang sedang menunggu dan perlu diserahkan. Sebelum terjadi peristiwa itu, ia bagai busa air yang sedang mendidih. Kesabaran untuk tumpah sangat maksimum. Lantaran itulah banyak perkara asas terlepas. Sehelai kertas telah berada di depan. Tontonan pasang mata. Ombak ingin tahu mulai bergelora. Saat menyebutkan satu demi satu isi di atas kertas, tiba-tiba akar sabar tercabut. Awan biru jadi kelabu!

Mungkin kau ingin memutar semula peristiwa ini agar awan-gemawan kekal membiru. Alam damai. Burung-burung berpuisi. Bunga-bunga mekar. Semua sangat membantu dunia memberikan sesuatu meski ia merupakan hal-hal yang rutin. Mungkin ini lebih baik ketimbang ribut yang tidak mengembirakan. Cuaca manusia yang sukar dipulihkan.

Lihatlah apa yang terjadi. Mungkin ada khabar baharu yang bakal membawa kebenaran. Mahu atau tidak, semua harus berjalan. Muhasabah dan keinsafan membawa kembali masalalu yang berlaku. Soal hati yang terluka. Kata-kata atau tingkah yang tidak membina akal budi manusia. Saat berasa benar tidak dapat dibantah. Ketika kau berfikir satu-satunya pemimpin yang sangat sempurna.

Akademi Rupha
17.08.21

CAHAYA HASYUDA

: Ain mawaddah 

Kudengar sayu burung-burung pagi bernyanyi dan embun telah tahu dingin akan diberikannya sehinggalah suria menggalas tugas memberi cahaya.
 
dari alam yang terbentang dan denyut kehidupan kita sentiasa diusai degup makna lahir tanpa sengaja setiap detik awan indah akan terbentuk  dengan hati merasa bahagia kata-kata telah kubina sebagai  cahaya dan warna.
 
jika ia berharga hargailah sesempurna rasa biarpun rahsia dan kita lebih rela tidak menjadi sesiapa  kecuali sebuah cinta ia telah mengalir bagai lahar meratah ke bumi diri subur membaja maknawi perkasihan merasai keberadaan ini lebih sempurna.
 
peristiwa telah dipelajari harum bersama pengalaman demi iktibar yang disampaikan merenggut segala duka hanya kuberikanmu kasihku untuk mengesat sepi bertahta jika terukir janji, inilah kalimat azimat kubekalkan pada hayat selagi ia bergerak memandu perjalanan hakikat setiamu hanya hasyuda  membenamnya di dada erat.
 
bangunlah kekasih dari lamun panjangmu hasyuda hadir seluruh relung zahir tidak di bibir jika kau buka dadaku bacalah adamu telah lama hadir.
 
Rumah Puisi
Hasyuda Abadi (RupHA)
Sepanggar Sabah

BERSAMA AWAN

 - Norjannah MA 

Begitu dijanjikannya meyakini
saat tiba juga akhirnya, tidak usai usia
tanpa ujian, betapa kerdilnya insan
dari keagungan kun-Nya.
Tak utuh jasad, pasrah di seluruh raga
mengakui ada pertolongan lebih diyakini
sumur doa menakung raja' kalimah-kalimah syurga.

Pintu itu telah menyala cahaya
petunjuk tuju, mungkin ada alpa tak sempat
dibuka, mulus tulus menemui isyarat.
Mungkin kau bersama awan
dan embun memeluk kalbu nan indah
Rabb pautkan kekuatan pemilik sayap jelita.
 
RupHA
5.5.2017
8 Syaaban 1438

04 September 2022

SETELAH KANAK-KANAK ITU DIHUMBAN

 

Terbentuk cahaya yang amat cantik. Semua gumam. Pokok-pokok gumam. Burung-burung gumam. Awan dan matahari gumam.

Kecuali aku.

Sesuatu menjelma dari cahaya yang terbongkar di celah bangunan. Petang itu dipasung. Salinan hari yang lain mengubah segala kegerunan
dan ketakutan.

Ia menuju dengan pantas ke arah sekor iblis dari pangsapuri. Sesiapa pun tak mampu melihat bagaimana iblis itu telah merasuk manusia dan merangkul kanak-kanak itu lalu membalingnya
ke udara.

Ada dentuman yang menyebabkan semua kembali normal. Cahaya itu sirna. Iblis dibawa bersamanya. Hanya ada darah. Dan keriuhan yang bersambung.

Bunyi siren serta tular dalam media.

MENUNGGU HAKIM

 

Beberapa hal menerawang di udara yang diam, seribu satu jawaban kepada persoalan dan masalah, jika benar keberanian, begitu bersalah juga harus bersamanya keberanian, yang disaksamakan juga hak, meski bersuara belum bererti sudah terucap fakta.
 
Beberapa hal timbang tara mengupas hujah-hujah, seramahnya membawa mulia jiwa, dari wajah bisa dibaca makna dendam dan amarah atau telah diadun redha dan rela, kesabaran menghijab rahsia.
 
Menanti berada di hadapan dan menjawab segala pertanyaan, beberapa hal harus dipertahankan menyirat tamsil pesona kehidupan.
 
Menanti di hadapan kebenaran mencari inti citra kemanusiaan. 

PENYU BERTEMU SASTERAWAN

 - kepada Sasterawan Negara
 
Pasir ini taman, maka berbondong para penyu singgah,
tidak seperti biasa, kami bertanya dari celah
batang-batang tua di pesisir kuala, hadir mereka
tidak menyajikan kebiasaan.
 
Ada alun suara yang agam - ah! Telah bungkam
tembang syair maulana fakir cinta. Di kuala juga
kedengaran bisikan yang serupa. Burung angkasa
menitip aroma mata suria setelah terikat
di celahan awan-awan lukanya.
 
Suara siapakah yang ditangkap para penyu
lewat jendela samudera? Taman di pesisir
tiba-tiba dihujani rahmah dan mawadah. Setelah
lama berduka seperti awan-awan di angkasa.
 
Dialah nahkoda yang dimunculkan dalam
tembang syair memanggil para penyu hingga
melupakan dunia sebelumnya. Dari jauhari
memahami dondang diam yang berbunyi
sunyinya. Semakin jelas.

BERFIKIR TERBALIK

  

Sering saling berfikir tentang engkau,
dan tentang aku: tak pernah tegap. Pelbagai
rahsia beradu di atas katil khilaf.
 
Dalam diam, aku beraksi bodoh, engkau
beraksi enggan. Sunyi begini ternyata lemah
menadah penantian. Agar berhenti saja fikiran
yang sering terbalik, adalah yang terbaik.
 
Dapatkah dicapai damai andai engkau ke aku,
dan aku ke engkau? Kembalilah ke fikiran
yang benar. Kalau dapat kutarik engganmu
biar santun itu melunaskan.

03 September 2022

ANGKARA ANGKA

Sayembara di persada
saujana memadang raung pekik:
kitalah paling memalingkan impian!
 
Ini kucatatkan satu demi satu
ketika mengembang bunga langit
bunga raya ikut berputik.
 
Bumi bara di tanah parah
dari ulu pecah di hilir patah
menampi lukut hampas tumpah.
 
Segenap jiwa siaga mengasah paruh
anak-anak bangun laju berkayuh
ghairah membawa pasukan meriuh.
 
Beradu angkara angka
siapa yang berjaya mengira
satu persatu menggambar bitara. 

ANUGERAH

- kepada tokoh

Mau menjadi berjasa maka
kaulah tugu, kemudian diseru
kaulah simbol, kemudian disimpan
kaulah sejarah.
 
Sejarah melipat wibawa, wibawa 
ditanding banding tiada dua, nilai
menimbang tara tanpa cela, diadili
kaulah juara.
 
Antara ada dalam tiada.

MELAWAN KEBIASAAN

 

Paradoks menguji kebiasaan, tiada lagi 
lazimnya petak diri akur di acuan. Wajar berani
keluar. Pecahkan saja konkrit yang tua
membesar dalam kepala.
 
Dengan gerak sedikit keras, tanpanya, 
ketakutan itu musuh yang bersalut, ialah
lumpur yang menyahut sapa kebodohan
yang menjadi bumi pada kehidupan.
 
Mengubah peraturan itu semata prosedur,
harus berbusur sikap yang tajam, mampu 
menembusi segala bongkah persoalan, 
ia perlu subur.
 
Seperti sabar, kebenaran berpihak padanya
seperti berani, kemenangan tak berhutan dendamnya,
melawan kebiasaan melupakan kesesiaan.

RODA

 

Kita sering ingin melangkah
tetapi sering juga berundur
dan memulakan lagi.
 
Telah panjang cerita ini
paman berpergian
masa lampau dilupakan.
 
Gambaran sejarah
hanya perca peristiwa
taman kerap berubah.
 
Berubah menemukan pusingan
seperti roda yang diraikan
pesta perjuangan di meja perundingan.

Awan-awan yang bergompalan

apabila matahari bangun tempiaskan cahaya paginya, kau akan memandang cahaya yang berlapis di atas awan-awan yang bergompalan di angkasa. bias cahayanya menarik sayu hati akan kebesaran Ilahi, wajah langit bagai sebuah galeri lukisan-lukisan abstrak yang amat bermakna, sebuah terapi yang bererti sekali. kau akan teruja. 

Pustaka Iqbal Nazim
Kota Kinabalu

Lailatul Tajalli

bumi yang tenang kembang cahaya bertandang rahsiaNya yang tersimpan qiam hanya raja' dianyam sejadah mengutus tulus segala jiwa kudus 

PUSTAKA IQBAL NAZIM 
25 Ramadan 1431H

Lena di Kamar Cinta

apakah yang kuterima dari langit menerpa seluruh jiwa ini sebuah khabar atau liku-liku ke kota cabar yang tak seperti malam-malam iktibar belajar memahami makna jabbar?

kasih sayang menjelang daripada masa silam membumi peribadi sebagai insan menulis setiap rasa dengan kata-kata riuh suara jiwa penuh jiwa bahagia

ku telah sering diolah menjadi sempurna dengan wibawaku sekadar biasa ehsannya degup jantung cahaya yang membara menyinar syiar benar mengakar tanya menjadi tanda entah akukah yang lupa memanah bulan sebenarnya sisa-sisa usia buat cinta yang pernah ada

andai malam tak pernah selesai kuingin lena di kamar cintamu yang sering mekar tak pernah layu

Sandakan, 26 Oktober 2010.

Harap Hilang Derap

mendengar suara malam seperti mendengar kisah silam berjalan-jalan kenangan tanpa menghiraukan jika hiba jua yang tiba menikam mencarik liang riang menjadi hilang merdunya suara. mendengar sapa malam seperti mendengar lagu pilu terbang di awangan awan-awan membawa ke arahmu seru jika sayu melerai akrab yang lama kejap malangnya kerap harap hilang derap mendengar bayu malam seperti mendengar usik angan berhenti menjalin ungkap biarlah berlayar di pelusuk redup tiada hilang merdu derap segala ingatan mendakap segalanya pulang dan berjuang. 

Grand Margherita, Kuching. 23 Mac 2011.

Umai dan Inava Santapan Citra

Santai menikmati umai mengisi sunyi kota bicara pilihan dan insan mula kembali bermain kata mencongak angka mengenang dosa masa sudah dan kemenangannya, mungkinkan berulang peluang pulang? menjamu umai dan bebiji sagu seakan inaba di desa-desa ulu terurai riuh cerita dahulu tentang tikaman belakang berkata benar siapa bersalah pula apakah dia? semua peristiwa diolah citra sengketa tak sudah-sudah, umai dikunyah biarlah mentah bebiji sagu diratah mentasir seribu satu ulah rentak nafsu yang sering ramah memberi api dilontar amarah kenyangkan dendam dicurah. 

Mukah Sarawak 4 April 2011 

*Umai - sejenis makanan ikan mentah sama seperti inava di Sabah

Wujud Ada yang Lama Ada

- ain mawadah

memang jemari ini sentiasa melambaimu
dan menggengam erat seperti akrab rahsia jiwa
ia sentiasa sama seia bertamu

kau seka air mata untukku
rupamu ada di hati ketika mula melangkah
sungguh jauh ini bersungguh
untuk lebih ampuh rindu berlabuh

semakin wujud ada yang telah lama ada
menjadikan kita sempurna
lebih dari isi dan kuku
bersatu jasad dan jiwa bersama

inilah diksi yang kubawa
merinai makna agar tabah jua
dalam ada yang ada
dalam dakap yang akrab

Grand Margherita
Kuching

22 Mac 2011

Taman

Ingin memiliki taman, cukuplah memandangnya dari luar dan menceritakan pengalaman menanam bunga. Taman itu sudah sempurna.tapi tiada pengunjungnya. Rama-rama hiba. Nyanyinya bisu bertakhta cinta, sayangnya luka. Taman yang damai dihuni roh warna yang suram. Bunga tak jadi berkembang hanya taman tersergam. 

Pustaka Iqbal Nazim 
KOTA KINABALU

Tak Berhenti Memilih

Demikian takdir menyebabkanmu hadir menerawang seluruh zahir akulah akumu yang kaumiliki yang berkurun diam dalam setia tak berhenti meneroka matahari akulah akumu tak rapuh dimamah badai diri yang bangun redha meranum mimpi-mimpi tatkala malu disembunyikan tatkala yakin mengatasi tabah tatkala lena tak pernah sirna wajah akulah akumu yang riuh rindunya mengetuk sunyi makna diri tatkala akan rebah di dada mendakap harap nan wangi hanya wajah tak berhenti memilih aku dalam akumu mengakar bertunjang tanpa batas  

Sandakan, Sabah, 4 November 2010.

Luka-luka Purba

Jika benar besarnya suara rakyat biar benarnya benar yang wajar itu suara yang bergema pemimpin besar reformasi mewarnai fikir si fakir jangan dungukan lagi jalan diukir di sini jalannya tidak berliku jangan berikan liku itu menjaja dosa-dosa yang serupa membesarkan kebatilan menidakkan kebenaran berilah janji yang pasti bukan berani memperjudi undi suara rakyat hanyalah penyebab pembalut luka-luka purba yang sentiasa diseka mendengar gema yang sama yang basi bisanya 

Kingwood Hotel, Mukah 14 April 2011

PESAN RINGKAS MARHAEN

Tali gitar tak kan bergetar tanpa pemetiknya
tak kan ada lagu tanpa nota irama
tak kan ada keindahan tanpa kebijaksanan
penghayatnya.
 
Kau irama yang diperkenalkan
dibimbing oleh pemetik
dipandu oleh gerak nota
yang membijaksanakan.
 
Ketika dunia diam
sekali dipetik getar membelah
belum tentu mampu membawa
aturan yang dipandu salah.
 
Ketika fikiran diam
ia tidak segera bisu mengiyakan
menunggu waktu benar-benar malam
lihatlah siapa lebih menghargai
irama tali gitar ini.

 

MAJAS LIDAH PAGI

 - Warga Tarbiatun Nisa’


Cukup dari pesona yang jatuh dari jauh tanpa
bau, sama ada berlaku kebiasaan atau itu
hantaran dari negeri yang sunyi, sebagai
ketukan pintu-pintu alpa dan kelalaian.
 
Tak mungkin berasa lebih tenteram dalam
balam nyala yang membaham hingga ke dalam.
 
Mematakan ragam sukma yang tak
bersemangat, dalam cemas dalam sedak
gumam, sebersit tampak dan sirna disalin
ketewasan melawan kuasa.
 
Lidah yang menjilat pagi
berjabat salam ujian.

MENULIS BANGSA

 - kepada anak-anakku

Telah lebih setengah abad masih tiada keinsafan
masih terus memperjuangkan
berjuang setelah diabadikan dalam kitab
di bumi yang sama masih terus merinda percaya
di bumi nan merdeka masih mencari rentak senada.
 
Demi masa alangkah ruginya bangsa
dibina tak pernah ada hujung bahkan pangkalnya di mana
anak-anak bergenerasi tanpa jelas jati diri
anak-anak bernegara tanpa padu nilai jiwanya.
 
Satu berhujah sambil yang lain juga berhujah
satu persatu merasa terhujam kerana demikian haknya
satu persatu merasa tercabar kerana ada juga haknya
ini bukan negara orang, ini negara kita. Kita!
 
Bumi ini tunjangnya apa dan siapa?
Saat kanan dan kiri mendomba hilangnya akar kita
ketika sana dan sini membilang satu persatu sirna bangsa
apakah benar kita tiada upaya kerana tiada apa-apa?
Prasangka mendahului toleransi dari saling memiliki.
 
Bangsa kita apa?

POHON DAN SEBUAH KERANDA

  

Telah berkali keranda itu ingin kau usung,
apakah kau yakin kematiannya telah semakin
hampir, atau sebuah ugutan lahir dari dirinya
yang semakin tua dipinggir?
 
Generasi mematai setiap peristiwa
ingin menghafal sebab musabab selain
luka lama yang berulang. Mereka mengesani
bangsa tetapi setiap kali mengungkapkannya
mereka mencari di singgahsana mana
bangsa itu bertakhta.
 
Tatkala masalah membentangkan dirinya
kau bawakan ugutan semangat dan keranda
kosong di medan. Berjalan di celah manusia
tanpa bangsa yang nyata, nyalanya
kunang-kunang kesiangan sambil
di perut malam kehilangan pohonan berteduh.
 
Apatah lagi ketika pohon besarnya
roboh meninggalkan akar-akar utuh
bergayutan di pinggir tanah
dan batu batan zaman.

BILIK TAK BERPINTU


 
Buku-buku tidur lena di dalam bilik-bilik sempit
bersesak lama sekali. Seperti telah mati
kecuali sesekali menggeliat disapa. Ia tidak
terperanjat jika dikeluarkan untuk dibaringkan
di atas meja baca, diusap dan dibelek-belek.
 
Senyumnya tenggelam memandang
teman-teman yang diam. Debu-debu
bergantayangan di celah-celah bilik kecil dan
sempit. Entah sampai bila.
 
Mendengar deru angin kipas di siling atau
para pecinta yang lalu lalang. Sambil berharap
ada jemari persoalan yang tiba untuk
membuka pintu ilmu.
 
Di dalam bilik yang tidak berpintu itu membuka
dadanya agar menyentuhnya dengan cinta.

ANDAIKAN MELAYU ITU MATAHARI

 

Setelah kau berkata soal Melayu
harus diperutuh jangan melayu
bagai sekeping papan di taman
dibugar hujan dan terang
rupanya itu hanya ragi kata
permukaan papan dibalut warna
setelah pudar dibalut lagi warna-warna.
 
Di panggung telah lalu matahari
setiap mata ikut mencari
padahal itu hanya matahari
terus diperaga dan jadi menara
lebih tinggi seperti tak ada lagi
Dia sering dilupai.
 
Sesungguhnya malam lebih tenang
kerana ada yang bersembunyi
tak pernah mata berkongsi
tapi dengan matahati
berbicara soal hakiki
bukan bulan atau bersebab bintang
apa lagi matahari.
 
Jika benar Melayu itu matahari
asal tak terpanggang akhirnya membumi
di menara akhirnya apa
andai permukaan diperindah retorika
gah di sudut-sudut yang payah
bermula dari garis yang sama
kemarin atau hari berikutnya
titiknya masih juga merayu sayu
meratap mengharap.

02 September 2022

KEPOMPONG

          

Lahirlah dari kelongsong tarbiah
dalam tenun hakiki wajah
yang dipinjamkan.
 
Duniawi semakin kering
dibasahi-Nya selimut embun
mendengarkan gemersik lafaz.
 
Kau beradu, seperti tak berulang
malam-malam belantara
kau redah dalam riadah majnun.
 
Semuanya pulang dan menanti
tanpa membiarkan detik pergi
memugar janji selagi manusiawi.

RAHSIA DAUN-DAUN

 

Satu persatu daun-daun terlepas
angin membuka benangnya yang rapuh
tanpa syarat sirna menenggelamkan warna.
 
Berusaha melayang-layang dipapah angin
ingin menyintai kupu-kupu riang
sayang angin sungguh garang menendang.
 
Saat yang kering begini embun dan hujan
sekadar sukma sonder cahaya
sedang terpukau panahan cermin hukuman.
 
Gemilang telah sempurna
musim yang berlalu bermukim pulang
hanya daun-daun tak meninggalkan selain alpa.
 
Ketika berada di celahan pohon
meninggi kemudiannya megah di puncak
bumi hanya pusaka dan selalu dilupa.
 
Bukan kuasa berada di atas
usul mengenal asal akan kembali jua
menaakul pusaka yang luka.
 
Semata daun-daun nan kering
rahsia telah terbuka dalam renta
untuk mendongak tak mungkin.
 
Seluruh alam mengerti sukma daun-daun
selamanya berciri tak abadi
biarlah berada di bawah
 
Ketika sampai masa tak melayang
tak sempat diuji puji diuji keji
mengerti adanya asal menghindar sesal.